Wednesday, July 12, 2017

Enggan Kelik


Ada serakan cahaya pecah berkeping menghempas dinding bilik

Angin dingin kaku memenuhi ruang, enggan kelik


Thursday, June 22, 2017

Projek Qaseh 2017

Aku demam dari kelmarin. Hari kedua setelah lena dengan penghawa dingin. Mungkin tidak biasa dengan hawa sejuk kering yang menyebabkan tekak menjadi merah dan perit.

Walaupun demam, Projek Qaseh tetap diteruskan. Hari selasa aku, Ecot, Affan dan Hadi mengedarkan pek untuk pekerja pekerja binaan di tepi Masjid As Syakirin. Aku keluar seawal jam 4.15 petang, mengabaikan mesyuarat bersama Redhani yang ketika itu semangat bertanya tentang Basin Peninsular Malaysia yang dibentangkan oleh Dr Iyer. Pijan memberitahu malamnya bahawa mesyuarat itu tamat pada jam 5.15 petang. Nasib baik aku tidak tunggu sampai habis.

Aku letak kereta dibawah klcc menggunakan pas muiz. Ecot ikut sekali manakala Hadi dan Affan berjalan kaki kerana mereka agak lewat sedikit. sampai sahaja di tepi masjid, Affan juga muncul. Kami sebenarnya menjangkakan ramai pekerja akan keluar dari gate tapak pembinaan itu berdasarkan perbualan dengan pengawal keselamatan di situ pada jumaat sebelumnya. tetapi sebenarnya ada 4 gate yang pekerja pekerja pembinaan boleh keluar masuk, dan tidak semua keluar serentak pada pukul 5 petang. Kami teruskan juga memberi pek pada pekerja yang kelihatan telah habis syif mereka. Adalah dalam 10 orang rasanya. Bakinya kami letakkan di pos pengawal dan akan diedarkan pada pekerja pekerja lain apabila tamat syif mereka.


Memang betullah, antara yang buat teruja bila melakukan perkara perkara seperti ini adalah melihat reaksi mereka. Ada seorang pekerja dari Indonesia yang aku agak berumur dalam lingkungan 40an tersengih sengih bila mendapat pek tersebut membuatkan aku ketawa. "Pure Bliss". Hadi sampai setelah kami selesai jadi usai solat asar, Hadi ikut aku balik ke Tiara Ampang untuk berbuka.

Projek Qaseh diteruskan pada hari rabu dengan aku sudah mula demam dan mengambil MC separuh hari. Fariza, MJ, Hisyam dan Raha sampai dahulu pada jam 5 petang diikuti Mushmeel. Ecot dan Zurida pula datang sewaktu hujan mula rintik rintik. Kami putuskan untuk tunggu Affan dan Laila dan mula bergerak pada jam 6 petang.

Awalnya agak "blur" kerana walaupun sesak tetapi kereta dan motor masih berjalan perlahan di hadapan Tiara Ampang. Aku yang sudah pening dan demam memang tidak bawak langsung pek dan hanya memerhatikan mereka. Setelah 5 minit meninjau dan berbincang, dua tempat adalah ideal. untuk edaran. Satu betul betul dihadapan Tiara Ampang dan satu lagi di persimpangan dari Akleh ke Jalan Ampang. Apabila sudah mendapat rentak, dalam masa 10 minit sahaja100 pek itu sudah habis. Kami mula mula edarkan pada pengawal keselamatan, kemudian ada beberapa motor yang sedang parking di bahu jalan. Apabila mula diedarkan, para penungang motor dan pemandu kereta yang melihat akan memperlahankan kenderaan meraka dan mengambil pek pek kami. Ada juga sebuah bas Rapidkl yang berhenti untuk membolehkan kami mengedarkan kepada penumpang penumpang bas. Tiada diskriminasi, kami beri pada sesiapa sahaja. puasa atau tidak, muslim atau bukan, motor kapcai atau berkuasa tinggi, Viva atau Civic, semuanya kami edarkan.









Monday, May 22, 2017

Hitting the wall on my 4th marathon

7 hours and 1 minute.

I hit the wall. Almost gave up. Felt pointless.

The starting part was fine, my feet feels good with a normal pace between 7-8 min/km. My aim is below 6 hours and 30 min. A modest aim.

The struggle started when I reached Akleh. I started to walk when there were ramps or hilly parts. My pace off, and when the pacer of 6 hours 30 min passed me, I felt devastated.

All the negative things suddenly bombarded my thoughts. I will not make it below 7 hours, cramps will occur since I started to feel the pain, it is pointless to even continue running. I have planned to walk all the way to Akleh exit to get back home, and sleep. I've imagined texting my running mates that I quit halfway, that I am just exhausted mentally and physically to continue the run.

Then he came.

Like an angel (he did wear a pair of black wings).

One of the three pacers for 6 hours and 30 min. For whatever reason he was left behind. I slowly ran with him, as he tried to catch up with his peers. Of course as time progress I did not manage to keep up with their pace. But that one pacer was enough to get me going, to complete the run.

Lesson learnt? I would say that I am now more emphatize on people with depression or suicidal. All these negative thoughts are as real as they can lead us to the negative consequences.

Sometimes, all we need is a simple gesture of others to get us going.

Please reach out to somebody you can trust if you feel down or depressed, or need any kind of assistance.

As for hitting the wall, maybe I lost the mojo. Maybe.

Sunday, May 14, 2017

Eastern Sabah Field Trip

Lying on a massive bed! (only geologist get it)

Look out at these gorgeous Tafoni. The feature produced by wethering process at the cliff of this massive deepwater sandstone, part of Kudat formation

Oil Seepage in Kampung Minyak, Kudat

Slickensides on ophiolite

Monday, May 01, 2017

Hari Buruh Adalah Hari Untuk Para Buruh


"Ayah saya seorang buruh"
Jawapan biasa aku beri sewaktu sesi memperkenalkan diri di sekolah dahulu. Yang aku tahu, memang ayah menulis buruh di ruang pekerjaan pada mana mana borang rasmi yang perlu diisi.
Berhijrah dari Kampung Parit Baru Sabak Bernam, ayah bekerja sebagai operator pengeluaran di sebuah kilang di Shah Alam. Sewaktu zaman kemelesetan pertengahan 1980 an, dia diberhentikan ekoran kilang menutup operasi. Selepas itu dia bekerja di Federal Power, anak syarikat PNB yang mengeluarkan kabel untuk TNB dan Telekom, juga sebagai operator pengeluaran. Antara perkara besar yang berlaku adalah sewaktu besi cair meletup dan terkena badan ayah. Dia ditahan di hospital untuk beberapa minggu, dengan parut di badan kekal sampai sekarang.
Hari buruh bagi aku adalah hari untuk meraikan golongan pekerja kolar biru, dengan kemahiran separa/tiada kemahiran. Mereka adalah golongan yang paling mudah dieksploitasi oleh para kapitalis. Sejak zaman revolusi industri sampailah sekarang, mereka memperjuangkan hak hak seperti bekerja 8 jam sehari, gaji minimum dan bermacam macam lagi. Perjuangan berdarah inilah yang seharusnya diingati pada hari ini.
Perjuangan kaum buruh masih jauh dari selesai. Pelaksanaan gaji minimum masih lagi tidak berlaku sepenuhnya, juga hak hak seperti perubatan masih boleh ditambah baik. Juga adalah menyedihkan melihat ketidakadilan layanan untuk pekerja yang berbeza gender, agama, bangsa mahupun kewarganegaraan.
Selamat Hari Buruh untuk para buruh yang tanpa mereka takkan wujud apa apa pun bangunan, takkan ada makanan dan minuman, takkan ada apapun kemudahan yang kita sedang nikmati.

Wednesday, August 03, 2016

Third time's a charm!

KLIA2

Kali ketiga ke Jepun, mungkin aku agak lali kiranya dengan keterujaan bumi matahari terbit itu. Tetapi mungkin aku akan lebih terasa tatkala dapat menatap Fujiyama, gunung pertama dari tiga gunung yang akan kudaki di Jepun nanti.

Kenapa Jepun? Mungkin kerana sudah biasa maka ia menjadi destinasi pendakian sulung luar Malaysia/Indonesia. Tarikan agama Shinta dan Buddha yang berakar dalam masyarakat di sana, serta alam semulajadinya makin membuatkan aku tambah teruja. Jika di Iran, Hafez menjadi rujukan makan di Jepun pula pastinya Matshuo Basho menjadi pilihan lantaran Haguro San adalah salah satu laluan ketika pengembaraanya ke merata Jepun.


Wednesday, March 09, 2016

Tanah


Vakil Mosque. 12.38 pm

It was Zuhur prayer and i decided to join the pray in Vakil Mosque. I noticed everyone use the stone, which called Turbah. Lot of it are placed in a basket at the entrance of the mosque and you can simply grab it to use it during prayer.
Another peculiar thing was that there were this person who sit right beside the imam during prayer, but no praying. His task seems to hold the microphone and chant the takbir as per the imam.


Darul Quran, Shah Cheragh.

What am i doing here?
In a foreign land nobody speaks my language
None alike nor sounds the same
Yet i am not afraid
As the water from Zagros
Rush to the barren soil.

I admire this country, and its people.

Ali, seorang sukarelawan di Shah Cheragh (bermaksud Raja Cahaya) yang bertanggungjawab untuk menjadi tour guide kepada pengunjung dari luar negara. Menurutnya, Shah Cheragh mendapat namanya kerana seorang alim, Ayatullah Dastghaib sering melihat cahaya keluar dari kawasan ini. Setelah diselidiki, rupanya tempat ini adalah tapak pemakaman Ahmad dan Muhammad, anak kepada Musa al Kadhim imam yang ketujuh. Ahmad dan Muhammad telah dibunuh oleh tentera Abbasyiah sewaktu zaman penindasan kepada puak syiah oleh kerajaan ketika itu.

Fungsi turbah diterangkan lebih lanjut oleh Ali. Menurutnya, mereka berpegang pada hadis yang menyatakan bahawa sewaktu solat, dahi haruslah menyentuh bumi. Jika terdapat lapik seperti permaidani atau bahan yang bukan dari tanah atau batu, maka mereka akan menggunakan turbah.

Selain itu, pengertian turbah membawa jauh kedalam aspek falsafah dalam beribadat. Turbah yang bermaksud tanah liat adalah lambang kejadian manusia dari tanah yang harus sentiasa diingati oleh manusia. Tanah juga lambang kesucian, contoh seperti proses samak yang memerlukan tanah dan juga tayammum yang menjadikan tanah atau debu sebagai agen pembersih. Penggunaan turbah juga akan mengingatkan pada kematian kerana akhirnya manusia akan dikebumikan kembali pada tanah. Tanah yang digunakan boleh berasal dari mana mana sahaja, tetapi sentimen Karbala menjadikan tanah karbala dianggap lebih bermakna kerana sejarahnya.

Di hadapan Shah Cheragh Shrine

Tuesday, March 08, 2016

Tren dari Tehran ke Shiraz




Sebelum menuju ke Stesen Keretapi Tehran, aku pergi dahulu ke Tehran Grand Bazaar. 

I was literally lost in the bazaar, mazes of shops with endless products.

Aku terfikir tentang begitu banyak perniagaan kedai disini. Sebelum ini aku fikir bagus juga dengan perniagaan yang macam cendawan ini. Tetapi ia juga adalah petunjuk ekonomi yang tidak sihat. 

supply > demand

Kurang perniagaan teras seperti bank atau minyak/gas. Sekatan ekonomi ini sebenarnya memeritkan.
Hari ini sahaja tiga orang lelaki kujumpa yang berkata Malaysia is good, moden. Kemungkinan besar perbanding dari segi peluang pekerjaan.



Tehran Central Station

Aku memilih untuk menikmati pengalaman menaiki keretapi dari Tehran ke Shiraz. Tren bergerak pukul 5 petang dan sampai di Shiraz subuh keesokan harinya.

Koc aku adalah koc tidur, 4 orang satu bilik. Kerusinya boleh dilipat dan dijadikan tempat tidur. Ada 2 orang Iran didalam bilik aku. Seorang yang sebaya aku boleh berbahasa Inggeris bernama Mehr manakalah seorang lagi agak berusia dalam lingkungan 60 an, tidak tahu langsung berbahasa Inggeris. (aku lupa namanya). Mereka sangat mesra, dan pakcik itu berusaha untuk berborak dengan aku. Jadilah kami ayam itik juga. Buku notaku menjadi penyelamat. Dia mengajar aku bahasa parsi yang asas, begitu juga aku mengajar kembali dalam bahasa Melayu. Memandangkan bahasa jawi memang asalnya campuran dari bahasa parsi, maka senanglah aku belajar dari dia.


Antara contoh pelajaran ringkas kami. Nombor, duit dan ayat pertuturan


Kanan itu pakcik yang langsung tidak boleh berbahasa inggeris. Kiri pula adalah Mehr


Tren ketika berhenti untuk solat Isyak

Seawal jam 5 pagi mereka didalam tren sudah bangun selepas tidur pada jam 11 malam. Mehr sangat baik, aku sangat terkejut kerana dia tolong aku mendapatkan teksi, ikut sekali dalam teksi itu dan mendapatkan aku hotel yang lebih murah dari yang aku sudah tempah sebelumnya.

*Aku bermimpi didalam tren, isteri kawanku sebenarnya perempuan tua yang mempunyai ilmu sihir. Dia bercita cita untuk menguasai dunia dengan cara yang jahat. A supervillain. Suaminya pula adalah pengikut setianya. haha.

Sunday, February 07, 2016

Tehran, seadanya sebuah bandar


1)

Kaku Banjaran Elburz memandang
Niavaran tersergam sombong
Tanda kuasa dan harta
yang kembali pada jelata

-Niavaran Palace-

2)

Adakah revolusi itu penyelamat?
atau manusia perlu sentiasa diselamatkan?
dibawah teokrasi republik,
majukah Iran?
Ahmadinejad bad, Rouhani good - tutur pemandu teksi marhaen
yang penting ekonomi terus aik
tembolok rakyat tidak kosong.

3)

Jawad pemandu teksi berumur 37 tahun. Baru 3 bulan berkahwin dengan isteri yang berumur 28 tahun.
"Ahmadinejad bad, Hassan Rouhani good" ayat yang dijawab apabila ditanya tentang politik Iran.
Aku tidak pasti apa maksud sebenar Jawad kerana kekangan bahasa. Kebanyakan orang di Tehran sukar  bertutur bahasa inggeris.

Seperti Kuala Lumpur, ada yang sombong dan malas mahu melayan. Wanitanya semua perlu menutup rambut, minimum dengan skaf. Fesyen skaf disini agak monotonous, tak dapat dibayangkan jika kegilaan fesyen tudung di Malaysia  berjangkit ke Iran. Pasti meriah dan berwarna warni. Lelakinya juga sama dengan kebanyakan berbaju gelap atau kulit.


Niavaran Palace, kediaman rasmi Reza Pahlavi dan keluarga


Potret Farah Diba bersama Putera Reza dan Puteri Farahnaz


Stesen keretapi bawah tanah di Tehran


Dinding bekas bangunan kedutaan US di Tehran



Saturday, February 06, 2016

Why travel?

Why travel? or why travel alone? Spending money for temporary visit to a foreign place where everything is new and... foreign.

why?

It's human nature, at least that how i see it. We are always crave for new things, new frontier and new achievement. Travel alone unlock that "new" checklist

Am I afraid? A little. But am i excited? Very much! Ayah and mak are dead worried but i've convinced them it is one of my "kembara".


My Karrimor, Tehran Khomeini International Airport

Thursday, January 14, 2016

Reboot

Hari ke empat berada di tingkat 16, menara 1 MPM. Aku mula berasa takut semasa nadhirah mula menceritakan tentang kerja-kerja di EPBD. Semuanya surat surat rasmi, memo, turun naik meminta tanda tangan, berjumpa peguam dan finance dan macam macam lain perkara yang melibatkan governance.
Cuak.

Aku tidak tahu rasa cuak itu kerana aku telah terbiasa dengan gaya kerja di Carigali ataupun kerana aku memang tidak suka membuat kerja kerja governance ini. Seperti biasa untuk menyedapkan hati, aku fikirkan ini adalah untuk belajar dan harapnya aku dapat belajar tentang pengurusan MPM.
Harapnya.

Hari ini juga dunia dikejutkan dengan pengeboman dan tembak menembak di tengah tengah kota Jakarta. Belum ada lagi pihak yang mengaku bertanggungjawab. Tetapi selepas pengeboman di turki yang tidak sampai dua hari, nampaknya ramai pihak merasakan ISIL ada kaitan dan cuba menyerang balas Negara-negara di seluruh dunia.
Keganasan.

Kesinambungan dari lawatan ke pusat tahfiz al sagoff, hari ini aku lihat ada iklan untuk BBW hujung bulan ini. Boleh lah kiranya untuk aku memborong buku-buku di sana nanti. Sekarang ini aku masih berfikir cara paling sesuai untuk mengumpul dana dan siapa yang aku boleh ajak untuk turut serta dalam program ini. Semoga program ini tidak separuh jalan dan dapat aku siapkan menjelang hujung bulan februari.

Dan akhirnya aku beli juga sebuat laptop untuk aku serius dalam penulisan. Aku kira menulis jurnal adalah satu permulaan yang baik. Usai waktu pejabat jam 6 petang aku terus menuju ke low yat untuk mencari laptop. Hasil perbincangan dengan acap, dia mencadangkan model Lenovo, yang sememangnya aku juga berasa yang sama kerana aku tahu Lenovo adalah di tempat pertama dalam penjualan laptop di dunia.

Sesampainya aku di low yat dan naik melalui lif ke tingkat 2, aku terus pergi ke kedai yang berdekatan dengan lif. Kelihatan beberapa orang cina dan seorang melayu sedang berdiri dan memanggil-manggil oranng yang lalu lalang. Lelaki melayu itu sebaik sahaja terpandan aku terus bertanyakan tujuan aku. Aku dengan gaya ragu ragu memberitahu yang aku mahukan laptop full hd, dengan julat harga 2000 lebih. Dia lalu mencadangkan Z40-75 yang berharga 2499.

Jam sudah 11.51 am. Dipendekkan cerita aku akhirnya berjumpa dengan kedai yang menawarkan 1840 ringgit. Terus aku beli. 

Enggan Kelik

Ada serakan cahaya pecah berkeping menghempas dinding bilik Angin dingin kaku memenuhi ruang, enggan kelik